Riba Dalam Ekonomi Islam

21

Arti riba dalam ekonomi islam (syariah) adalah tambahan yang diperoleh dengan cara yang tidak diperbolehkan oleh syariat. Yaitu tambahan harta dalam akad jual beli yang diperoleh dengan cara yang batil.

Sebelum membahasa lebih jauh tentang riba, penulis akan memperkenalkan dunia ekonomi islam sebagai pengantar dan tambahan wawasan kepada pembaca.

Pada dasarnya, setiap kehidupan kita tidak akan pernah terlepas dengan unsur ekonomi. Ketika kita merasa lapar dan memutuskan untuk membeli makanan, juga saat kita melihat dimedia massa kenaikan harga  BBM dan bahan-bahan lainnya yang melambung tinggi, itulah ekonomi dari perspektif keseharian kita.

Setiap keputusan yang kita ambil akan menghasilkan konsekuensi, ini adalah gejala opportunity cost dalam ilmu ekonomi.

Secara sederhana, sebenarnya pembahasan yang ada dalam ekonomi itu hanya mencakup dua hal :

  1. Bagaimana caranya agar kebutuhan setiap orang dapat terpenuhi
  2. Bagaimana membedakan apakah hal itu benar-benar kebutuhan (needs) atau hanya sekedar keinginan (wants)

Dari dua persepsi diatas lah kemudian muncul berbagai macam paradigma, teori, dan kajian. Pada akhirnya melahirkan banyak sekali aliran dalam ilmu ekonomi.

Salah satu dari sekian banyak aliran tersebut adalah ekonomi islam. Namun dalam hal ini, penulis tidak sepakat jika menggunakan kata “aliran”. Karena secara fundamental ekonomi islam adalah fitrah dan bukan aliran yang dibuat.

Artinya ilmu yang membahas ekonomi dari perspektif islam telah ada sejak lama, namun belum banyak yang mengkajinya. Masa depan ilmu ini ada ditangan generasi muda saat ini, yang berperan sebagai pemegang tongkat estafet dan pilar agama, bangsa, dan negara.

Riba-dalam-ekonomi-islam

Sebenarnya, ada begitu banyak perbedaan yang vital dan fundamental antara ekonomi islam dan yang lainnya (konvensional). Namun dalam pembahasan kali ini, kita akan memfokuskan kepada riba.

Bagaimana ekonomi konvensional memperlakukan riba, dan bagaiman Islam menilainya?

Asal Kata Riba

Riba berasal dari bahasa arab yaitu ziyadah, yang berati tambahan. Tambahan ini muncul dalam dua akad, baik jual beli maupun pinjam meminjam.

Di era yang serba digital dan modern ini, ternyata banyak sekali praktik-praktik yang mengandung riba, khususnya dalam ekonomi. Disinilah kemudian perlu adanya kajian ulang agar supaya setiap kegiatan yang dilakukan benar-benar sesuai dengan nilai-nilai islam (halalan-thayyibah).

Dasar Hukum Riba

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkanlah sisa riba (yang belum dipungut), jika kamu orang yang beriman.” (Q.S. Al-Baqarah: 278)

“Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah. Dan Allah SWT tidak menyukai setiap orang yang tetap dalam kekafiran dan selalu berbuat dosa. ” (Q.S. Al-Baqarah: 276)

“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran tekanan penyakit jiwa (gila). Keadaan mereka yang demikian itu disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah SWT telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba . . . (Q.S. Al-Baqarah: 275)

Ketiga ayat diatas memberikan gambaran kepada kita tentang riba baik dari segi larangan dan akibatnya. Maka dengan adanya ayat-ayat tersebut dalam Al qur’an, semestinya kita harus menjauh dari segala sesuatu yang ada unsur riba nya.

Jenis-Jenis Riba

Ada dua macam kategori riba, yaitu yang muncul akibat jual-beli dan pinjam meminjam.

Jual beli pada dasarnya merupakan akad tukar menukar barang. Jika demikian, maka riba akan muncul jika ada tambahan baik dari segi kuantitas dari barang yang diperjualbelikan ataupun karena penyerahan pembayaran yang ditunda.

Sebelum itu, perhatikan hadis nabi berikut

Jika emas ditukar dengan emas, perak ditukar dengan perak,  gandum ditukar dengan gandum, syair (jewawut, salah satu jenis gandum) ditukar dengan syair, kurma dutukar dengan kurma, dan garam ditukar dengan garam, maka jumlah (takaran atau timbangan) harus sama dan dibayar kontan (tunai). Barangsiapa menambah atau meminta tambahan, maka ia telah berbuat riba. Orang yang mengambil tambahan tersebut dan orang yang memberinya sama-sama berada dalam dosa.(HR. Muslim no. 1584)

Dari hadis diatas, ada dua ketentuan yang harus dipahami :

  1. Enam Komoditas diatas harus ditukarkan dengan takaran (timbangan dan volume) yang sama. Artinya 6 gram emas harus ditukar dengan 6 gram emas, jika kemudian 6 gram emas ditukar dengan 7 gram emas, maka inilah yang disebut dengan riba fadhl karena ada penambahan takaran

  2. Ketika melakukan pertukaran dengan 6 komoditas maka pembayarannya harus tunai dan tidak bisa non tunai (kredit). Jika non tunai, maka inilah yang dinamakan riba nasiah, karena ada penambahan tenggang waktu pembayaran

     

Selanjutnya, Riba terjadi dalam akad pinjam meminjam, artinya terdapat manfaat tambahan atas utang piutang pihak yang bersangkutan.

Misalnya seorang meminjam kepada temannya sebesar satu juta, dengan persyaratan ketika dikembalikan lebih besar dari sejuta, misalnya 1.500.000, maka tambahan sebesar lima ratus ribu tersebut masuk kedalam kategori riba Qardh.

Riba qardh biasa dikenal dengan sistem bungan pinjaman di bank konvensional.

Kondisi yang kedua, jika kedua pihak yang berhutang dan memberikan piutang sepakat jika pengembalian hutang lebih dari waktu yang disepakati maka pihak yang berhutang harus membayar denda karena ada penambahan waktu. Ini dikenal dengan riba Jahiliyah.

Demikianlah jeni-jenis riba yang bisa dianalisis dalam setiap praktik yang berhubungan dengan ekonomi. Itulah sebabnya, ekonomi islam kemudian hadir dalam rangka memberikan panduan, arahan, dan pengajaran akan bahaya riba.

Advertisement


Haramnya Bunga Bank

Berbicara tentang bunga bank memang sangat kompleks dan begitu luas cakupannya. Saat ini dengan begitu banyaknya bank-bank konvensional, tak bisa dipungkiri lagi bahwa metode yang digunakan dalam prosese pendanaan (funding) dan pembiayaan (financing) adalah mengedepankan konsep bunga.

Lantas kemudian bagaimana perkembangan praktik bunga ini dan apa solusinya jika kemudian secara keseluruhan bunga bank adalah haram?

Sebelumnya mari kita perhatikan beberapa pendapat dan konsep para ahli maupun lembaga berikut

Lajnah Bahtsul Masail Nahdlatul Ulama
Ada dua pendapat dalam bahtsul masail di Lampung tahun 1982. Pendapat yang pertama mengatakan bahwa bunga Bank adalah riba secara mutlak dan hukumnya haram. Yang kedua berpendapat bunga bank bukan riba sehingga hukumnya boleh. Pendapat yang ketiga, menyatakan bahwa bunga bank hukumnya syubhat.

Konsul Kajian Islam
Ulama-ulama besar dunia yang terhimpun dalam lembaga ini telah memutuskan hukum yang tegas terhadap bunga bank sebagai riba. Ditetapkan bahwa tidak ada keraguanatas keharaman praktek pembungaan uang seperti yang dilakukan bank-bank konvensional.

Di antara 300 ulama itu tercatat nama seperti Syeikh Al-Azhar, Prof. Abu Zahra, Prof. Abdullah Draz, Prof. Dr. Mustafa Ahmad Zarqa’, Dr. Yusuf Al-Qardlawi. Konferensi ini juga dihadiri oleh para bankir dan ekonom dari Amerika, Eropa dan dunia Islam

Pendapat diatas belum terlalu jelas memberikan penggambaran akan tingkat keharaman bunga bank. Karena masih terdapat perbedaan dalam penentuan keharamannya. Mari kita lihat bagaiman lembaga yang bertanggung jawab atas kepatuhan syariah dan hukum syariah di negara kita, yaitu Majelis Ulama Indonesia (MUI).

KEPUTUSAN FATWA
MAJELIS ULAMA INDONESIA
Nomor 1 Tahun 2004
Tentang BUNGA (INTERSAT/FA’IDAH)

Majelias Ulama Indonesia,
MENIMBANG :

bahwa umat Islam Indonesia masih mempertanyakan status hukum bunga (interst/fa’idah) yang dikenakan dalam transaksi pinjaman (al-qardh) atau utang piutang (al-dayn), baik yang dilakukan oleh lembaga keuangan,individu maupun lainnya;

MENGINGAT :
Firman Allah SWT, antara lain :

Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba (Ali’Immran [3]: 130).

Hadis-hadis Nabi s.a.w., antara lain :

Dari Abdullah r.a., ia berkata : “Rasulullah s.a.w. melaknat orang yang memakan orang yang memakan (mengambil) dan memberikan riba.” Rawi berkata: saya bertanya:”(apakah Rasulullah melaknat juga) orang yang menuliskan dan dua orang yang menajdi saksinya?” Ia (Abdullah) menjawab : “Kami hannya menceritakan apa yang kami dengar.” (HR.Muslim).

Dari Jabir r.a.,ia berkata : “Rasulullah s.a.w. melaknat orang yang memakan (mengambil) riba, memberikn, menuliskan, dan dua orang yang menyaksikan.” Ia berkata: “mereka berstatus hukum sama.” (HR. Muslim).

MEMPERHATIKAN :

Pendapat para Ulama ahli fiqh bahwa bunga yang dikenakan dalam transaksi pinjaman (utang piutang, al-qardh wa al-iqtiradh) telah memenuhi kriteria riba yang di haramkan Allah SWT

MEMUTUSKAN

MEMUTUSKAN : FATWA TENTANG BUNGA (INTEREST/FA`IDAH):

Bunga (Interest/fa’idah) adalah tambahan yang dikenakan dalam transaksi pinjaman uang (al-qardh) yang di per-hitungkan dari pokok pinjaman tanpa mempertimbangkan pemanfaatan/hasil pokok tersebut,berdasarkan tempo waktu,diperhitungkan secara pasti di muka,dan pada umumnya berdasarkan persentase.

Riba adalah tambahan (ziyadah) tanpa imbalan yang terjadi karena penagguhan dalam pembayaran yang di perjanjikan sebelumnya, dan inilah yang disebut Riba Nasi’ah.

Praktek pembungaan uang saat ini telah memenuhi kriteria riba yang terjadi pada jaman Rasulullah SAW, Ya ini Riba Nasi’ah. Dengan demikian, praktek pembungaan uang ini termasuk salah satu bentuk Riba, dan Riba Haram Hukumnya.

Praktek Penggunaan tersebut hukumnya adalah haram,baik di lakukan oleh Bank, Asuransi,Pasar Modal, Pegadian, Koperasi, Dan Lembaga Keuangan lainnya maupun dilakukan oleh individu.

Bermu’amallah dengan lembaga keuangan konvensional

Untuk wilayah yang sudah ada kantor/jaringan lembaga keuangan Syari’ah dan mudah di jangkau,tidak di bolehkan melakukan transaksi yang di dasarkan kepada perhitungan bunga.

Untuk wilayah yang belum ada kantor/jaringan lembaga keuangan Syari’ah,diperbolehkan melakukan kegiatan transaksi di lembaga keuangan konvensional berdasarkan prinsip dharurat/hajat.

Demikianlah Keputusan dari MUI yang dengan sangat jelas mengharamkan bunga bank karena merupakan bagian dari riba. Sebuah hukum dalam dunia perekonomian secara syariah sifatnya adalah muamalah. Artinya hukum terbentuk dengan adanya dinamika dalam masyarakat yang semakin modern. Namun demikian, untuk masalah bunga bank yang pada dasarnya adalah riba yang memang telah ditetapkan hukumnya oleh Allah swt dalam Alqur’an, tidak ada celah untuk mengubahnya.

Baca juga ulasan menarik saya lainnya tentang negara terkaya di dunia dan negara terkecil di dunia.

Semoga dengan adanya aturan yang jelas ini, kita semakin paham dan tahu akan manfaat dan mudharatnya segala sesuatu. Akhir kata semoga artikel informasi ekonomi terkait riba ini bisa membantu banyak orang dalam memahami makna riba kontemporer.

About Author

Mahasiswa Akuntansi Universitas Al Azhar Indonesia

21 Comments

      • iya, dalam perusahaaan asuransi knonvensional itu apakah ada riba?dan biasanya dalam bentuk akad apa?

        • dalam asuransi konvensional lbh parah, bkn hnya riba tpi juga ada judinya, ada taruhannya, yng di bungkus semenarik mungkin sehingga judinya gak kliatan…

          • Fariz Gobel on

            Yups benar bgt mas ‘abu’ unsur magrib (maysir gharar dan riba) sangat perfect di asuransi konven

        • annisa kamaliah on

          setau saya diperusahaan asuransi konvensional memang menerapkan konsep riba pada setiap investasinya. karena pada saat akad, pihak asuransi akan menjelaskan keuntungan yang akan diperoleh oleh nasabah kedepannya. dan juga jika tdk ada klaim dr nasabah maka dana nasabah akan hangus. berbeda dengan asuransi syariah yang menerapkan sistem bagi hasil (mudharabah) pada saat akad.

        • Iyaa jangankan riba,, namun d asuransi konven ada unsur maysir (judi) dan gharar (ketidakpastian) nya juga…klo unsur ribanya bisa dilihat dari bentuk investasi asuransi syariah yg bebas mau kmna saja..dana dari premi jadi hak prusahaan mau diinvest kemanapun trmasuk ke lembaga yg mengadopsi riba..

  1. jadi gitu kalau kita mengambil keuntungan dalam pinjaman dalam bentuk bunga hukumnya haram, ok gan thanks atas infonya ^^

  2. setelah bikin “kritik ekonomi islam thdp ekonomi konvensional” harus ada artikel yang “solusi ekonomi islam thdp ekonomi konvensional” dong. ditunggu qaqa

    • Fariz Gobel on

      Kalo dalam perspektif syariah, deposito diperbolehkan selama menggunakan akad syariah bukan sistem ribawi (bunga). Saat ini pun perbankan syariah sudah menerapkan prinsip syariah dalam deposito. Ada yang namanya deposito mudharabah (bagi hasil). Dimana bank berperan sebagai pengelola (mudharib), dan nasabah sebagai pemilik modal (shohibul mal). Dana dari nasabah kemudian akan dikelola bank sesuai prinsip syariah dan hasilnya akan dibagi berdasarkan nisbah bagi hasil. Thanks atas pertanyaannya.

  3. thanks artikelnya brother…bisa sedikit memberikan pencerahan tetantang pentingnya memahami Riba agar kita tidak tergolong dari orang yang dimusuhi Oleh Allah SWT…

Leave A Reply